Aku Adalah Aku...
KHABAR GEMBIRA BAGI ORANG YANG SABAR...
Monday, December 27, 2010 @ 2:02 PM | 0 Comment [s]

salam kepada sahabat-sahabat sekalian...
hari ni fadh dapat input ni daripada seorang kakak sewaktu kat skola dulu..
saje je nak share kat sini..
hehe..
(^_^)


Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesungguhnya Allah apabila mencintai sesuatu kaum, maka Dia akan menguji mereka. Siapa yang sabar, maka (dicatat) baginya kesabaran; dan siapa yang putus asa, maka (dicatat) baginya putus asa.”
(Sahih Jami’ ash-Saghir, no. 1706)




Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. 
 (Surah Al-Baqarah : 155)



“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu (lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah kamu kepada Allah, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan).”
 (Surah Ali ‘Imran : 200)




Rasulullah s.a.w. bersabda, “Wahai anakku! Mahukah jika aku ajarkan padamu beberapa kalimat yang berguna bagimu?” Saya menjawab, “Mahu.” Rasulullah pun bersabda, “Jagalah Allah, maka kamu akan mennemuiNya ada di hadapanmu. Kenalilah Allah dalam keadaan lapang, maka Dia akan mengenalimu dalam keadaan sempit. Apabila kamu meminta, maka mohonlah pada Allah. Dan apabila kamu meminta pertolongan, maka mohonlah pertolongan pada Allah. Sesungguhnya, pena itu benar-benar telah kering disebabkan Dia telah menciptakannya. Seandainya seluruh makhluk semuanya ingin memberi manfaat padamu dengan sesuatu yang tidak diputuskanNya, maka tidak akan ditakdirkan olehNya, dan jika mereka ingin menimpakan bahaya padamu dengan sesuatu yang tidak dituliskan olehNya, maka Dia tidak menakdirkannya. Ketahuilah, sesungguhnya dalam kesabaran dengan apa yang tidak kamu sukai, ada kebaikan yang banyak (di dalamnya). Sesungguhnya pertolongan itu ada beserta kesabaran. Sesungguhnya kemudahan itu ada beserta kesukaran, dan sesungguhnya beserta kesukaran itu ada kemudahan.”
(HR. Tirmizi)     


Para ulama’ berkata , “Renungkanlah hadis ini, maka ia membuat orang lain merasa hairan dan terhindar dari sifat terburu-buru. Sesungguhnya adalah menyedihkan apabila tidak mengetahui hadis ini dan sedikit sekali pemahaman tentang hadis ini.”


Dalam hadis lain disebutkan :

“Jagalah Allah, maka kamu akan menemuiNya di hadapanmu. Kenalilah Allah dalam keadaan lapang, maka Dia akan mengenalimu dalam keadaan sempit. Ketahuilah! Sesungguhnya kesalahan yang menimpamu bukan kerana nasibmu dan apa yang menimpamu bukan kerana kesalahanmu. Ketahuilah! Sesungguhnya pertolongan itu ada bersama kesabaran. Sesungguhnya kemudahan itu ada beserta kesukaran dan sesungguhnya beserta kesukaran itu ada kemudahan.”
 (HR. Tirmizi)




Jagalah Allah bermakna jagalah hukum-hukum, hak-hak, serta segala perintah dan laranganNya. Laksanakan segala perintaNya, jauhi laranganNya dan jangan melanggar hukum-hukumNya (Surah Qaf : 32-33). Juga menjaga solat dan menjaga dosa dengan bertaubat padaNya (Surah Al-Baqarah : 238), menjaga sumpah (Surah Al-Maidah : 89), serta menjaga kepala dan perut (hadis : menjaga hati dan makan serta minum).




Maka Dia menjagamu bermakna sesiapa sahaja yang memelihara hukum-hukum Allah dan menjaga hakNya, maka Allah akan menjaganya kerana balasan (pahala) itu bergantung pada jenis perbuatannya.

1)    Allah memeliharanya dalam hal manfaat dunia.
2)    Allah melindungi hambaNya dalam hal agama dan keimananNya.


“Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.
 (Surah Ar-Ra’du : 11)


Ibnu Munkadir berkata, “Sesungguhnya Allah menjaga orang yang soleh melalui anak dan cucunya serta sanak dan saudara yang mengelilinginya sehingga mereka sentiasa dalam jagaan Allah. Manakala seorang hamba menyibukkan diri dengan taat pada Allah, maka Allah menjaganya ketika dalam keadaan itu.”


Dari Anas r.a. bahawasanya Nabi s.a.w. bersabda, “Allah s.w.t. berfirman, ‘Sesungguhnya di kalangan para hambaKu ada orang yang tidak akan menjadi baik imannya kecuali dia berada dalam kefakiran, andai diluaskan (nikmat) kepadanya, maka perkara tersebut akan merosakkan imannya. Sesungguhnya di kalangan para hambaKu ada orang yang tidak akan menjadi baik imannya kecuali dia dalam keadaan kaya, andai Aku timpakan kefakiran padanya, maka perkara itu akan merosakkan imannya. Sesungguhnya di kalangan para hambaKu ada orang yang tidak akan menjadi baik imannya kecuali dia dalam keadaan sihat, andai Aku menjadikannya sakit, maka perkara itu akan merosakkan imannya. ‘Sesungguhnya di kalangan para hambaKu ada orang yang tidak akan menjadi baik imannya kecuali dalam keadaan sakit, andai Aku menjadikannya sihat, tentu perkara itu akan merosakkan imannya. Dan sesungguhnya di kalangan para hambaKu ada orang yang  mencari pintu ibadah, namun Aku tutup baginya supaya tidak masuk rasa takjub pada dirinya. Sesungguhnya Aku berikan jalan keluar semua masalah hambaKu dengan ilmuKu sesuai dengan hati mereka, sesungguhnya Aku Maha Melihat lagi Maha Waspada.”
 (HR. Tabrani)


“Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.”
 (Surah An-Nahl : 128)


Salah seorang ulama’ salaf pernah menulis untuk saudaranya, “Amma ba’du! Jika Allah bersamamu, lalu siapa yang kamu takuti? Dan jika Dia bersamamu, maka siapa lagi yang kamu harapkan?”


Allah berfirman: "Janganlah kamu takut, Sesungguhnya Aku ada bersama-sama kamu; Aku mendengar dan melihat segala-galanya.
 (Surah Thaha : 46)


Mereka menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada Allah. Padahal Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari, kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. Dan (ingatlah) Allah sentiasa meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.
 (Surah An-Nisa’ : 108)

Adanya Allah bersama menunjukkan pengetahuan dan melihat pada amalan mereka, tujuannya adalah untuk menimbulkan rasa takut para hambaNya.


“Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya Nabi s.a.w. bersabda, “Sesiapa yang menghendaki Allah mengabulkannya ketika dia dalam kesukaran, maka perbanyaklah doa dalam keadaan lapang.”
 (HR. Tirmizi)


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari Akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): bertaqwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah amat meliputi pengetahuannya akan Segala yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang telah melupakan (perintah-perintah) Allah, lalu Allah menjadikan mereka melupakan (amal-amal yang baik untuk menyelamatkan) diri mereka. Mereka itulah orang-orang yang fasik - derhaka.
 (Surah Al-Hasyr : 18-19)


Katakanlah (Wahai Muhammad): "Tidak sekali-kali akan menimpa kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dia lah Pelindung yang menyelamatkan kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakal".
 (Surah At-Taubah :51)


Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (sekali lagi ditegaskan) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
 (Surah Al-Insyirah : 5-6)


marilah kita sama-sama mengamalkannya...
mungkin sukar pada mulanya..
tapi..
insya Allah lama kelamaan kita akan rasa begitu senang untuk melakukannya...
moga-moga kita dapat menjadi antara mereka yang sabar...
amin... 


Older Post | Newer Post


Story About Stuff Links




Thanks